Artikel Terbaru

Wajibkah Berdoa Litani Santa Perawan Maria?

Wajibkah Berdoa Litani Santa Perawan Maria?
5 (100%) 1 vote

HIDUPKATOLIK.comMengapa Oktober disebut Bulan Rosario? Apakah Mei juga boleh disebut Bulan Rosario? Dalam doa lingkungan pada Bulan Rosario ini, apakah wajib mendoakan juga Litani Santa Perawan Maria? Apa baiknya mendoakan Litani itu? Terima kasih.

Petra Sulistyoningsih,
Solo

Pertama, bulan Oktober memang didedikasikan kepada Santa Perawan Maria, Ratu Rosario. Pada bulan Mei juga didoakan rosario, tetapi Mei tidak ditetapkan sebagai Bulan Rosario. Mei disebut sebagai Bulan Maria.

Penetapan Oktober sebagai Bulan Rosario berawal dari penetapan tanggal 7 Oktober sebagai Pesta Santa Perawan Maria Ratu Rosario. Pesta ini ditetapkan oleh Paus Gregorius XIII pada tahun 1573, tetapi saat itu masih dirayakan khusus di gereja-gereja yang altarnya didedikasikan kepada Bunda Maria. Penetapan itu dilakukan dengan mengubah nama pesta 7 Oktober itu, yaitu dari Pesta Santa Perawan Maria Ratu Kemenangan menjadi Pesta Santa Perawan Maria Ratu Rosario. Baru pada tahun 1716, Paus Klemens XI memperluas perayaan pesta Ratu Rosario itu ke seluruh Gereja.

Kedua, Pesta Santa Perawan Maria Ratu Rosario dilatarbelakangi oleh kemenangan tentara Kristen atas tentara Turki dalam pertempuran di Lepanto pada 7 Oktober 1571. Armada Turki sedang gencar-gencarnya memperluas daerah kekuasaan mereka. Mereka siap menguasai Eropa. Tentara Kristen kalah dalam hal jumlah dan persenjataan. Paus Pius V yang memimpin Gereja pada waktu itu, meminta seluruh Gereja berdoa dengan menggunakan rosario kepada Bunda Maria untuk membantu tentara Kristen. Dalam pertempuran di Lepanto di Teluk Korintus, meskipun pada awalnya tentara Kristen kalah angin, tetapi kemudian mereka berhasil membalik keadaan. Pada akhirnya pertempuran dimenangkan oleh tentara Kristen. Jumlah korban di pihak tentara Turki sangat besar dibandingkan korban di pihak tentara Kristen. Dengan kemenangan di Lepanto, tentara Turki tidak melanjutkan usaha menguasai Eropa. Maka, kemenangan di Lepanto ini mempunyai arti sangat penting.

Tanggal 7 Oktober itulah saat kemenangan berkat bantuan Bunda Maria melalui doa rosario. Karena itu, tanggal 7 Oktober dinyatakan sebagai Pesta Santa Perawan Maria Ratu Kemenangan, yang kemudian diganti dengan Pesta Santa Perawan Maria Ratu Rosario. Pesta ini merupakan ucapan syukur atas bantuan Bunda Maria melalui doa rosario.

Ketiga, baru tanggal 1 September 1883, Oktober ditetapkan sebagai Bulan Rosario oleh Paus Leo XIII. Bapa Suci meminta agar seluruh umat di paroki-paroki mendoakan rosario dan Litani Santa Perawan Maria dari Loreto setiap hari pada bulan Oktober agar Bunda Maria membantu Gereja menghadapi aneka bahaya yang mengancam pada saat itu. Bapa Suci mengulangi permintaannya itu pada tahun berikutnya. Dalam ensikliknya, Octobre mense, 22 September 1891, Paus Leo XIII menyatakan bahwa Oktober dibaktikan dan dikuduskan kepada Santa Perawan Maria, Ratu Rosario.

Keempat, saat ini tidak ada peraturan yang mengharuskan doa rosario pada bulan Oktober dilanjutkan dengan Litani Santa Perawan Maria. Amat baik jika hal ini dilakukan dan dijadikan kebiasaan, tetapi tetap hal ini bukanlah keharusan. Tidak banyak waktu yang dibutuhkan untuk mendoakan Litani tersebut.

Litani Santa Perawan Maria menyebutkan berbagai keluhuran dari Bunda Maria dalam bentuk gelar-gelar Bunda Maria. Banyak gelar ini diambil dari Perjanjian Lama. Dengan mengerti gelar-gelar Maria, kita akan dibantu untuk semakin mengerti bagaimana pandangan Gereja Apostolis tentang Maria (bdk HIDUP No 42, 19 Oktober 2008, No 42, 18 Oktober 2009).

Memang gelar-gelar itu tidak mudah dimengerti, tetapi ada buku-buku yang menjelaskan gelar-gelar tersebut. Dengan mengerti gelar-gelar itu, kita akan semakin mengagumi dan mencintai Bunda Maria. Salah satu contoh, gelar Maria sebagai Tabut Perjanjian, yang diperoleh dengan membandingkan 2 Sam 6:1-23 dengan Luk 1:39-45. Penyadaran mendalam tentang Maria ini sangat berguna bagi umat. Maka, perlu juga sedikit demi sedikit diuraikan tentang beberapa gelar penting dalam Litani Santa Perawan Maria (bdk HIDUP No 41, 14 Oktober 2007 dan No 42, 21 Oktober 2007). Mari kita mencintai Bunda Maria yang sudah lebih dahulu mencintai kita secara luar biasa!

Pastor Dr Petrus Maria Handoko CM

Sumber: Majalah HIDUP Edisi No. 41 Tanggal 10 Oktober 2010

KOMENTAR ANDA:

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*