Artikel Terbaru

Komunitas Penulis Katolik Deo Gratias: Wartakan Literasi Kasih

Anggota Komunitas Penulis Katolik Deo Gratias berkumpul di Ambarawa, Jawa Tengah.
[Andreas Anggit W.]
Komunitas Penulis Katolik Deo Gratias: Wartakan Literasi Kasih
1 (20%) 1 vote

HIDUPKATOLIK.comPara penulis Katolik menghimpun diri dalam sebuah komunitas. Melalui goresan pena, mereka siap menjadi gelombang yang mengantar biduk ke pulau pelayanan literasi kasih.

Lantunan suara saksofon persembahan Romo Aloysius Budi Purnomo menemani peserta kopi darat Komunitas Penulis Katolik Deo Gratias (KPKDG) di kompleks Gua Maria Kerep Ambarawa, Jawa Tengah, medio Agustus tahun lalu. Malam itu, para penulis Katolik meringkuk dalam dekapan hawa sejuk Ambarawa sembari ditemani teh hangat. Sajian sederhana itu menjadi salah satu bagian dari temu para penulis Katolik.

Puluhan orang dari berbagai daerah berkumpul di situ. Para penulis ini datang membawa tulisan mereka masing-masing. Di situ mereka berdiskusi dan berbagi ilmu seputar dunia literasi. Sastrawan ternama Indonesia Pramoedya Ananta Toer pernah menulis, “Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tidak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah. Menulis adalah bekerja untuk keabadian.” Para penulis Katolik, entah dalam takaran paling kecil sekalipun, sedang mendedahkan sebuah titik kecil dalam masyarakat dan sejarah Indonesia.

Dari Facebook
Komunitas dengan spirit Katolik ini lahir dari kegelisahan Liberatus Tengsoe
Tjahjono, penulis asal Malang, Jawa Timur. Suatu ketika, terbersit dalam
bayangannya, jika penulis Katolik bisa berkumpul dalam satu komunitas pasti
bisa memberi pengaruh besar dalam dunia literasi Indonesia. “Saya membayangkan gelombang samudera yang mengantarkan biduk ke pulau-pulau pelayanan kasih, penuh tenaga, dan semangat. Penulis Katolik harus bisa seperti itu. Itulah mimpi saya kala itu,” ujar Tengsoe.

Impian ini ia utarakan kepada Agnes Bemoe yang sudah malang-melintang di dunia tulis-menulis, khususnya penulisan cerita anak. Tengsoe curhat pentingnya membuat sebuah komunitas penulis Katolik dengan memanfaatkan media sosial yang digandrungi masyarakat, Facebook.

KOMENTAR ANDA:

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*